Search

Sulitnya Membaca dan Menulis, Kenali Lebih Lanjut Disleksia

Prixa.ai - 01 Juli 2022

Ditulis oleh Kumara Anggita


Prixa, Jakarta - Apakah kamu memiliki kesulitan saat membaca, menulis, dan mengeja? Contoh nyatanya adalah ketika kamu atau orang yang membaca tulisanmu ulang sering menemukan kesalahan pada tulisan yang telah dibuat. Ketika ini terjadi, bisa jadi yang dialami bukan sekadar kurang teliti saja lho, melainkan disleksia.


Disleksia adalah gangguan belajar yang disebabkan oleh kesulitan membaca. Ini terjadi karena orang yang mengalaminya sulit untuk mengidentifikasi suara bicara dan belajar menghubungkan huruf dan kata (decoding). Disleksia mempengaruhi area otak yang memproses bahasa.


Sumber menunjukkan bahwa sebanyak 5 hingga 10 persen populasi mungkin menderita disleksia. Disleksia biasanya didiagnosis pada masa kanak-kanak dan ada pula yang bahkan tidak menyadarinya sama sekali.


Disleksia tidak berhubungan dengan dengan tingkat kecerdasan seseorang. Anak-anak dan orang dewasa dengan kemampuan intelektual yang sama dapat mengalaminya. Penyebab pastinya hingga saat ini juga belum diketahui, tetapi faktor keturunan menjadi salah satu alasan yang sering disebutkan.


Untuk mengenali disleksia, ada beberapa tanda yang biasanya bisa dikenali seperti:

  • Lambat membaca dan menulis

  • Bingung dengan urutan huruf dalam kata-kata

  • Bingung dengan huruf yang terlihat mirip dan menulis huruf dengan cara yang salah (seperti "b" dan "d")

  • Memiliki ejaan yang buruk atau tidak konsisten

  • Memahami informasi ketika diberitahu secara lisan, tetapi mengalami kesulitan dengan informasi yang tertulis

  • Merasa sulit untuk melakukan urutan arah

  • Memiliki keterampilan yang lebih kuat di bidang lain, seperti berpikir kreatif dan pemecahan masalah


Cara menghadapi disleksia


Disleksia tidak dapat “disembuhkan." Ini terjadi seumur hidup. Akan tetapi, dengan dukungan dan pendekatan yang tepat, individu disleksia bisa menghadapi kehidupan secara lebih mudah. Beberapa kegiatan yang bisa membantu disleksia antara lain:


Lebih banyak membaca

Banyak membaca akan meningkatkan kosa kata dan keterampilan mendengarkan. Mintalah bantuan kerabat untuk ikut membaca dan mendiskusikan hasil bacaan.


Baca buku atau teks yang sama berulang-ulang

Membaca buku atau teks lebih dari sekali mungkin terasa melelahkan, namun cobalah untuk membacanya berulang. Ini akan memperkuat pemahaman dan dapat membuatmu terbiasa dengan teks.


Cari bantuan berupa tutor

Carilah bantuan evaluasi dan instruksional untuk membaca dan menulis. Berapapun usiamu, jangan ragu untuk mendapatkan pelatihan tambahan.


Terapi okupasi

Terapi okupasi dapat membantumu mempelajari cara mengatasi dan mengelola masalah yang disebabkan oleh disleksia yang ada di tempat kerja.


Ditinjau oleh dr. Vito Jonathan


Jika kamu tidak yakin bahwa apa yang kamu alami adalah disleksia atau bukan, jangan ragu untuk bicara pada profesional untuk mendapat bantuan. Kamu bisa telekonsultasi dengan dokter Prixa hanya dengan menekan tombol di bawah ini!

Referensi:

National Health Service. Diakses pada 2022. Dyslexia


National Health Service. Diakses pada 2022. Dyslexia Management


Healthline. Diakses pada 2022. How to Recognize Dyslexia Symptoms by Age


Healthline. Diakses pada 2022. Dyslexia in Adults


Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Dyslexia


 

Periksa gejala di Prixa aja



0 views0 comments

Recent Posts

See All